Syahadat cinta

Syahadat cinta

oleh: Taufiqurrahman al-Azizy
Penerbit : Diva Press

Sinopsis Buku:

“Maukah engkau menciumku?”
“Masyaallah, kenapa?”
“Sebab ciuman adalah bukti keberadaan cinta. Kau terpikat kepadaku karena wajah ini, maka dia meminta bibirmu untuk mencium. Jika hati yang membawa cintamu kepadaku, maka engkau pun harus mencium hatiku. Pilih mana?”

Itulah petikan percakapan antara iqbal-tokoh utama dalam novel ini-dan Zaenab-gadis yang
merupakan perwujudan dari sifat jamaliah dan ilahi.Sebagai pemuda metropolis, Iqbal berjuang
mengakhiri masa lalunya yang kelam, dan secercah cahaya ilahi masuk melalui relung-relung hatinya
dan membawanya masuk ke alam pesantren. Tetapi ternyata, perjalanan ini memunculkan amuk pergolakan
di dalam hatinya. Baru saja ia mulai belajar berwudlu, membaca al-Qur’an dan bersembahyang, tetapi
ia terpelanting ke lembah perdebatan, yang pada lahirnya memang sahabat-sahabat santri , tetapi
pada hakikatnya adalah antara Iqbal dengan dirinya sendiri. Baginya, hatilah yang perlu
mendapatkan cahaya Islam, menerangi jiwa. Iqbal berusaha memasuki Islam melalui jalur hati ini,
dan ternyata jalur ini membawa serta benih-benih cinta kepada Zaenab, santriwati. Tetapi, ada dua
gadis lain yang sedang menunggu cintanya : Priscillia, seorang gadis dari keluarga Kristen yang
taat dan mendapatkan berbagai kekerasan dari keluarga dan sahabat-sahabatnya karena memilih
memasuki hidayah Islam; sedang gadis yang satu lagi adalah siswi sebuah SMA yang dipaksa menikah
dengan orang yang tidak dicintainya, bahkan tidak dikenalnya. Iqbal justru banyak belajar keagungan
Islam dari sebuah keluarga pengemis yang menampungnya ketika ia lari dari pesantren karena
perseteruan paham-paham religius yang sangat tajam.

Novel spiritual ini menjadi kesaksian (syahadat) pengembaraan religius seorang anak metro dalam
tempias wajah Ilayiah yang sarat gesekan paham spiritual dan petarungan ragam tradisi.

Trilogi “mafrikat cinta” ini terdiri dari Syahadat cinta, Musafir cinta dan Makrifat cinta. Tiga
novel religius pembangun iman ini dapat Anda baca secara terpisah tanpa kehilangan kekuatan cerita
dan maknanya, sekaligus bisa sebagai kesatuan utuh yang sangat detil dan mendalam. Trilogi ini
mengusung semangat pencarian kebenaran Islam yang kaffah, dengan basis laku syari’at, Tarekat dan
Mafrikat: impian terbesar para abdullah untuk berjumpa dengan wajah sang Kekasih.

3 Responses to “Syahadat cinta”

  1. pelangie Says:

    Imam makin colorfull !!!
    Apa gara-gara aku sering main ke #imam ?🙂
    Xixixiixi ga nyambung banget dech !

  2. yups… akan slalu dinantikan kehadiran nya …

  3. sok-tau Says:

    indah..
    salam^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: