Tak Tampak

Chapter 6 :

Tak Tampak

M : Teman-teman, ade yg mau gue omongin nih…

M : Ada apa omongin saja…

M : Nih buken nye gue sok diskusi ye, cuman gue masih bingung. Barangkali ade yang mau bantuin gue.

M : Bantuin apa, udah omong ja, mumpung masih siang dan banyak orang nih.

M : Gini-gini, kenape wajibul wujud kok tidak keliatan ya? gue sih dari penjelasan diskusi kemarin udah percaya ame yg namanye wajibul wujud itu. Cuman otak gue nih rada lelet, gak mau percaya kalo gak keliatan ujudnya.

M : Menurut saya sih, ya memang kita terbatas. Gak bisa melihat semuanya.

M : Iyah, panca indra kita terbatas untuk dapat melihat tuhan.

M : Maksudnye gimane tuh?

M : Iya terbatas, wong melihat atom saja mata kita tidak bisa, masih perlu bantuan mikroskop. Apalagi melihat wajibul wujud?

M : Dan melihat alam semesta yang luar biasa besar ini pun sampai saat ini manusia masih belum tuntas, jadi belum kelihatan semuanya.

M : Ooh begitu ye. Tapi semue itu kan bisa di deteksi keberadaanye kan? Kite bisa buktikan adanya atom meski lewat mikroskop. Begitu juge dengan bintang-bintang dilangit (meski belum semuanye) kite bise tau keberadaanye dengan teleskop. Itu tuh yang sering disiarkan di tipi-tipi.

M : Nah mungkin wajibul wujud / tuhan bisa di buktikan keberadaanya dengan suatu alat gitu. Biar mantep gitu, gimane menurut rekan-rekan?

M : Sebenarnya kalau mau membuktikan tuhan ada sih gak perlu alat.

M : Maksudnya gimana?

M : Bukannya saya sok pinter ya, tapi emang gak perlu alat.

M : Coba buktiin.

M : Sudah sangat jelas dengan diskusi tentang keberadaan tuhan atau wajibul wujud dengan pak guru sebelumnya.

M : Nih aku ada ide nih. Betul kata teman kita ini, cuman aku ada tambahan

M : Apaan tuh.

M : Bukankah adanya kotoran unta menunjukkan adanya unta?

M : Yaa betuul

M : Bukankah adanya jejak-jejak kaki menunjukkan adanya manusia yang lewat?

M : Yaa sepakaaaat.

M : Nah bukankah adanya alam semesta ini menunjukkan ada yang membuat?

M : Sepakat

M : Gue juga setuju itu, cuman pertanyaan gue tadi kan kenape tuhan gak bisa dilihat itu aje? Kalau tidak bisa langsung ya dengan alat ape gitu?

M : Ya alatnya itu alam semesta tadi

M : Nah tidak bisa dilihat bukan berarti tidak ada kan?

M : Iye iye, jangan bikin tambah pusing nih….

M : (terhenti beberapa saat, karena saling cari argumen masing-masing).

M : Menurut saya sudah jelas, adanya tuhan itu. Tak perlu pake alat macem-macem.

M : Iye gue sepakat itu. Cuman kenape gak bisa dilihat?

M : Nah kalau kite bise ngeliatin tuhan tuh ame orang-orang yg gak percaya / ateis dengan sebuah alat kan bisa jadi kemajuan besar biat kite. Dalil yang tak terbantahkan di hadapan ateis. Mereka kan percayanya hanya yang kelihatan aje. Gitu maksud gue…

M : Gitu yah!!!

M : ?????

M : Ada yang punya pulsa gak?

M : Emang kenape?

M : Telpon pak guru aja, conference call gitu.

M : Pake punye gue aje nih. Bisa load speaker juga kok…

M : Wah kayaknya butuh lama nih! Gak papa tah habis pulsanya?

M : Ah enggak kok, nomer gue ame nomer pak guru kan operatornya same, dan ini masih bulan promosi, jadi gratis… pake aje sepuasnye….

M : Ooooooooooo

M : Halo pak, Assalamualaikum.

G : Wa alaikum salam, ya bagaimana,

M : Maaf pak ngganggu sebentar (kemudian menjelaskan mengenai diskusi diatas)

G : Oh gitu ya, gak apa-apa. Bapak kasih clue seperti biasa ya…

G : Disitu ada meja kan?

M : Ada paaak…

G : Kenapa kok meja bisa dilihat?

M : Karena kita punya mata pak!

G : Trus, ada lagi?

M : Karena ada cahaya yang memantul pak !

G : Ada lagi yang tahu?

M : (diam beberapa lama)

G : Oke gini, bukankah meja memiliki bentuk?

M : Betuul.

G : Dan meja pun menempati ruang?

M : Betuuul

G : Nah coba hubungkan dengan wajibul wujud.

G : Tadi ada empat clue, mata, cahaya, bentuk, ruang agar bisa dilihat…

M :Ya pak pahaaam…..

G : Satu lagi clue dari bapak, mata, cahaya, bentuk, ruang pun terbatas. Jadi tidak semuanya bisa dilihat…

G : Sekarang mulai lagi diskusinya. Coba hubungkan mata dengan wajibul wujud…

M : Kalau begini pak. Semua keberadaan benda hanya bisa dilihat dari mata..

M : Sementara mata itu terbatas. Tidak semua bisa dilihat mata.

G : Iyah betul, coba sebutkan batasan-batasan yang tidak bisa dilihat mata.

M : Mmmm. Apa ya?

M : Kalau benda terlalu kecil tidak bisa dilihat mata.

M : Kalau benda terlalu jauh tidak bisa dilihat mata.

M : Bahkan benda terlalu besar kayaknya juga tidak bisa dilihat mata tuh.

M : Contohnye ape?

M : Ya bumi ini, ada yang bisa lihat bahwa bumi itu bulat????

M : Yah betul-betul…. terlalu besar juga tidak bisa dilihat mata.

M : Tapi kan bisa dilihat pakai alat bantu, mikroskop, teleskop, dll.

M : Eeh jangan salah, semua alat bantu pun ada batasannya..

M : Iya itu tidak semua benda kecil bisa dilihat alat bantu, demikian juga semua benda yang besar.

M : Betul itu, sampai saat ini jumlah bintang dan bintang terjauh pun tidak dapat ditangkap oleh teleskop kan? Masih menjadi misteri… Nah itu menunjukkan keterbatasan alat ukur..

G : Bagus-bagus, lanjutkan dihubungkan dengan wajibul wujud.

M : Jadi kalau tuhan kan pastinya melebihi dari segenap ciptaannya. Jadi tak mungkin dilihat dengan mata yang punya keterbatasan…

M : Ya ya ya ya

M : setuju…

G : Kalau dengan cahaya?

M : Gimana ya…

M : Betul itu, semua benda akan terlihat jika ada cahaya yang memantul dari benda tersebut.

M : Iyah, kalau gelap kita gak bisa lihat apa-apa kan?

M : Tepat….

M : Apakah wajibul wujud bisa dikenai cahaya?

M : Bisa saja.

M : Gak bisa, gimana caranya…

M : Ya harus ada sumber cahaya, misalnya matahari…

M : Nt lupa ya, gimana mungkin ada cahaya yang bisa memantul dari wajibul wujud…

M : Maksudnya…

M : Apakah ada suatu cahaya yang cukup besar yang melebihi wajibul wujud?

M : Ya gak ada sih.

M : Bahkan cahaya sendiri diciptakan oleh wajibul wujud.

M : Atau bisa juga begini, kalau wajibul wujud bisa memantulkan cahaya, berarti harus ada diposisi yang berbeda.

M : Dalam artian sumber cahaya disebelah sini, wajibul wujud disisi yang lain. Harus begitu kan?

M : ya

M : Nah padahal kan wajibul wujud tidak mungkin menempati suatu ruang tertentu (sesuai diskusi sebelumnya).

M : Benar, jadi tak mungkin karena wajibul wujud tak menempati ruang. Sementara hanya yang menempati ruang yang bisa dilihat.

M : Ya betul-betul…

G : bagus-bagus… Satu lagi tentang bentuk gimana?

M : Sama aja pak. Bentuk itu ada kalau benda menempati ruang..

M : Baru kelihatan berbentuk kalau benda itu didalam ruang tertentu. Padahal wajibul wujud bebas dari ruang….

G : Yah pintar-pintar. Saya tambahkan lagi, bahwa bentuk adalah juga batasan. Bahwa meja memiliki bentuk karena meja berbatas, entah panjang, lebar dan tinggi… Dan batasan pun karena ada ruang lain yang kosong dari bentuk meja tadi. Dan apakah mungkin ada ruang yang kosong dari zat wajibul wujud? Padahal ruang itu sendiri adalah ciptaan wajibul wujud…

M : Ya paaaak.

G : Jadi tidak mungkin kan melihat wajibul wujud?

M : Betul pak, tidak mungkin…

G : Nah tidak terlihat bukan berarti tak ada lho… contoh dari teman-temanmu tadi saya pikir sudah cukup…

G : Dan kita pun sering tidak melihat sesuatu, tetapi meyakini akan keberadaanya.

M : Maksudnya?

M : Contohnya pak?

G : Ada yang bisa melihat listrik itu apa?

M : Tidak pak…

G : Tapi kalian percaya kan listrik itu ada?

M : Betul pak…

M : Iya pak, saya pernah kesetrum…

M : Lampu menyala menunjukkan adanya listrik….

G : Betul-betulll… Jadi tidak terlihat bukan berarti tak ada…

M : Oke pak terima kasih petunjuknya. Maaf mengganggu bapak….

G : Tidak apa-apa, sama-sama. Assalamu alaikum

M : Waalaikum salam wr. Wb. (telepon ditutup).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: